Home » » PADERI KATOLIK CEMAS RAMAINYA PENGANUT ISLAM DI EROPAH

PADERI KATOLIK CEMAS RAMAINYA PENGANUT ISLAM DI EROPAH

Written By amirulyaacob on Sunday, November 4, 2012 | 6:37 PM

Ketua Paderi Peter Turkson
Seorang ketua paderi Katolik Rom telah mencetuskan rasa cemas di Vatikan ekoran satu klip video di You Tube yang menjangkakan pertumbuhan penganut Islam yang kian meningkat di Eropah.

Klip video yang mengambil masa tayangan selama tujuh minit itu bertajuk “Muslim Demographics” dibincangkan sebagai salah satu agenda dalam perhimpunan antarabangsa pada hari Isnin lalu (15/10/2012), iaitu selepas dua hari Ketua Paderi Peter Turkson menayangkannya dalam satu acara perbincangan bebas.

Turkson merupakan warganegara Ghana yang menetap di Vatikan dan dilantik sebagai Presiden Dewan Keadilan dan Keamanan merasa cemas dengan perkembangan tersebut dan mahukan perasaan yang sama dikongsikan dengan lebih ramai para paderi.

“Ketika kami tiba pagi ini, saya disoal beberapa kali, siapakah yang merancangkannya? Siapakah di belakang semua itu?” Terang Pasto Thomas Rosica dalam taklimatnya kepada para wartawan yang tidak dibenarkan membuat liputan sepanjang perbincangan para paderi.

Menurutnya, klip video tersebut telah mencetuskan perbincangan hangat dalam persidangan yang berlangsung selama tiga minggu dan seorang uskup bercadang untuk membantah tindakan Turkson dengan mengemukakan satu laporan khas mengenainya.

Klip video tersebut membangkitkan perbincangan yang besar dan panjang dalam acara yang dihadiri oleh seramai 262 uskup seluruh dunia, kerana para uskup tetap memberikan perhatian yang serius mengtenai kebimbangannya bahawa jumlah penganut Islam pada suatu hari nanti menjadi penduduk majoriti di beberapa buah negara Erropah.

Klip video tersebut telah mula disiarkan oleh seseorang yang menggunakan “anonym” pada tahun 2009 telah ditonton lebih 13 juta kali.

Klip itu menggunakan skor muzik yang cemas manakala paparan mesejnya adalah perangkaan populasi penduduk Islam yang didakwa kian bertambah di beberapa buah negara Eropah dan dalam 39 tahun lagi, Perancis bakal menjadi sebuah Republik Islam.

Berdasarkan data kadar kesuburan di Perancis, secara puratanya wanita Perancis memiliki 1.8 orang anak berbanding wanita Islam Perancis dengan purata 8.1 anak.

Bagaimanapun, data tersebut merupakan unjuran dan ramalan beberapa pihak yang berusaha menimbulkan rasa cemas dalam kalangan masyarakat pelbagai agama di Perancis memandangkan negara itu berusaha tegas untuk melenyapkan beberapa ikon yang boleh dikaitkan dengan Islam.

Perancis sebenarnya tidak mengumpullkan statistik kadar kesuburuan berdasarkan agama.
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SUATU PERJALANAN MAYA - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger