Home » » AL-MISKI PEMUDA SEHARUM KASTURI

AL-MISKI PEMUDA SEHARUM KASTURI

Written By lurim on Sunday, March 18, 2012 | 5:20 PM


Kisahnya menjadi sebutan turun temurun masyarakat Arab. Malah, bukti kisah Al-Miski masih berada di tanah Syam sehingga kini. Tulisan Al-Miski diabadikan di pusaranya sebagai tanda, dialah haruman abadi, tanda kekuasaan Allah SWT kerana ganjaran taat dan takwa.

Di dalam kitab Al-Akhlaq Al-Islamiyyah Lin Nasyi’in tercatat kisah indah ini sebagai contoh buat generasi hari ini mengenai betapa hebatnya keimanan dan ketaqwaan seorang pemuda dalam mempertahankan akhlaknya.

Dikisahkan, Khalid adalah seorang pemuda yang tampan, rajin beribadah, warak, rajin bekerja dan cukup amanah. Segala sikap terpuji yang ada pada diri anak muda ini sudah lengkap dan namanya kian menjadi sebutan di desa kelahirannya. Bentuk tubuh yang gagah dan kulit yang putih ditambah dengan keramahan membuatkan orang mudah terpesona padanya. Tetapi dia tidak pernah menggunakan kelebihannya itu pada jalan yang salah.

Saban hari, dia akan membawa barang dagangannya dan menjual di keliling kampung. Kelibat pemuda tampan ini seringkali menjadi tumpuan, apatah lagi di kalangan gadis-gadis tempatan. Ini termasuklah seorang wanita cantik yang mempunyai rancangan tersendiri. Sudah lama dia memasang impian agar pemuda itu jatuh ke tangannya. Kala itu, nafsu sudah menguasai diri, akalnya pula sibuk mencari alasan untuk merancang angan-angan jahat.

Suatu hari, pemuda itu melintasi rumah wanita berkenaan. Wanita itu menggamitnya masuk dengan alasan ingin membeli barang dagangan lelaki itu. Sebaik saja Khalid melangkah masuk, wanita itu terus mengunci pintu. Lantas dia berkata,“Wahai pemuda, aku memanggilmu ini bukan kerana ingin membeli barang tetapi kerana aku ingin melunaskan rasa hatiku.Sudah lama aku tergila-gila pada ketampananmu”

Pemuda itu merasa terkejut yang amat sangat. Diperhatikan keadaan sekeliling. Rumah yang besar itu hanya ada mereka berdua sahaja. Nyata, jerat syaitan sudah hampir mengena padanya. “Tidak! Aku tidak akan terpedaya!”ujar pemuda itu di dalam hati.

Dengan penuh menggoda, wanita itu tidak putus asa merayu agar pemuda itu berbuat sesuatu. Dia rela memberikan tubuhnya sebagai bukti cinta kepada sang pemuda. Sementara itu, Khalid yang teguh imannya sedikit pun tidak goyah. Malah, berkali-kali Khalid cuba mengingatkan wanita itu tentang pedihnya siksa Allah bagi mereka yang berzina. Namun semakin dinasihat, wanita itu semakin menggila.

Kerana tercabar dengan penolakan pemuda itu, wanita itu mengugut untuk menjerit.

“Kalau kamu tidak menuruti kemahuanku, aku akan menjerit. Biar semua orang diluar tahu kau ingin memperkosaku. Lagi-lagi mereka akan percayakan aku kerana kedudukanku dan kau pula yang memasuki rumahku. Kau akan binasa dan dinista. Kau akan digantung hidup-hidup,” ujar wanita itu dengan marah.

Pemuda itu terdiam. Mana mungkin dia difitnah sebegitu. Akalnya pantas mencari jalan keluar. Ketika itu, Allah memberikannya hidayah. Sambil tersenyum dia berkata,

“Baiklah, boleh aku ke kamar mandi untuk membersihkan diri dahulu? Lihatlah tubuhku ini. Penuh dengan peluh yang baunya tidak enak.”

Wanita itu menyambut kata-kata pemuda itu dengan gembira. Fikirnya, rancangannya sudah mengena. Dia lantas menunjukkan bilik air kepada lelaki itu dan menanti di luar dengan rasa tidak sabar.

Khalid yang memasuki bilik air terus mencari-cari akal. Itulah masa untuk berfikir. Tubuhnya menjadi gementar. Wanita itu adalah perangkap syaitan. Dia memohon kepada Allah agar menyelamatkan dia secepat mungkin. Begitu mendengar ucapannya, wanita tersebut sangat gembira karena mengira ia akan menuruti keinginannya dan berkata dengan hati meluapkan kegembiraan, “Oh, tentu saja boleh, aduhai kekasihku dan belahan jiwaku. Sungguh ini adalah kesempatan luar biasa.”

Sang pemuda pun segera masuk ke kamar mandi, ia mengatakan itu tadi sekadar untuk menyelamatkan diri sesaat. Mencari tempat yang tenang untuk berfikir. Sampai di dalam kamar mandi tubuhnya gementar kerana takut terjatuh pada kemaksiatan. Wanita adalah perangkap syaitan.

Tiba-tiba tercetus sesuatu dalam fikirannya,“Aku tahu, di antara golongan yang akan mendapatkan naungan pada hari tidak ada naungan lagi di hari kiamat adalah seorang pemuda yang diajak berzina oleh seorang wanita cantik dan berkedudukan, lalu ia mengatakan, ‘Sungguh aku takut pada Allah !’ Aku juga tahu bahawa orang yang meninggalkan sesuatu kerana takut pada Allah maka Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik. Tidak sedikit orang yang menurutkan hawa nafsunya maka ia akan membawa penyesalan sampai akhir hayatnya.

Jika aku lakukan kemaksiatan ini, Allah akan menghilangkan cahaya dan kenikmatan dari hatiku. Duhai Tuhan, tidak, tidak ! Sekali-kali aku tidak akan melakukannya ! Tapi apa yang harus aku lakukan ? Apakah aku harus melompat dari jendela ? Tidak mungkin kerana ia terkunci dengan kuat. Kalau begitu aku harus melumuri tubuhku dengan kotoran. Ya aku harus melumuri tubuhku dengan kotoran. Semoga jika ia melihatku seperti itu, ia akan merasa jijik lalu mengusirku.”

Benar, lalu pemuda beriman itu membuang air besar dan melumuri seluruh tubuhnya dengan kotoran buang air besarnya. Seluruh rambutnya, mukanya, dada, tangan, dan semuanya. Ia sendiri sebenarnya merasa jijik yang amat sangat. Bahkan ia merasa mual dan muntah. Sambil menangis dia berkata, “Ya Allah ya Rabbi, kerana rasa takutku pada-Mulah aku melakukan semua ini ! Aku rela bergelumang dengan kotoran ini dari terlibat ke dalam kancah kemaksiatan. Maka gantikanlah untukku yang lebih baik.”

Lalu dia pun keluar dari kamar mandi. Sebaik sahaja melihat pemuda itu berkeadaan demikian, perempuan itu berteriak keras. Bau lelaki itu cukup menjijikkan “Keluarlah, hai orang gila ! Dasar pemuda gila, keluar kau jangan kau kotori rumahku.”

Pemuda itu berjalan keluar dan berpura-pura bertingkah laku seperti orang gila. Sampai di luar dia cepat-cepat mencari tempat terlindung kerana bimbang orang lain melihatnya. Namun, dalam perjalanan ke rumahnya, ada yang mentertawakannya . Dia hanya mampu menangis dan berjalan secepat mungkin.

Sampai di rumah, dia terus mandi dan membersihkan dirinya. Digosok setiap bahagian tubuhnya dengan kuat agar kotoran najis itu tertanggal dan tidak meninggalkan bau yang busuk lagi.

Sebaik saja siap, pemuda itu keluar dari kamar mandi. Ketika itulah, Allah SWT menunjukkan kekuasaan-Nya. Allah menjadikan bau harum keluar dari seluruh pori-pori tubuhnya. Bau itu amat wangi, malah lebih harum dari wangian kasturi atau apa saja minyak wangi buatan manusia. Bau itu dapat dihidu dari jarak beberapa meter dari tubuhnya. Akhirnya, pemuda itu digelar Al-Miski yang bermakna “Orang yang Seharum Kasturi”. Haruman itu kekal di tubuhnya sehingga akhir hayatnya. Begitulah Allah telah menggantikan bau yang busuk pada tubuh seorang pemuda dengan haruman syurga yang abadi semata-mata kerana berpegang teguh pada hukum Allah.
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SUATU PERJALANAN MAYA - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger