Home » » AKU TIDAK AKAN MENGELUH

AKU TIDAK AKAN MENGELUH

Written By Mohd Amirul on Thursday, March 22, 2012 | 11:57 PM

 “Satu hari, aku berada di Baitul Haram. Muncul seorang wanita yang bersinar dan berseri-seri wajahnya. Demi Allah! Belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu. Mungkin wanita itu tidak pernah risau dan bersedih hati.”
Desis Abul Hasan, didengari wanita itu.

“Apakah benar yang kau katakan tadi saudaraku? Demi Allah! Aku ini hanya manusia biasa. Tetap terbelenggu oleh rasa sedih, terluka dan kecewa.”
Abul Hasan bertanya “Jika begitu, apakah perkara yang membuatkan engkau pernah bersedih?”
Kepada Abul Hasan, wanita itu menceritakan rentetan kisahnya yang menyayat hati.

Dahulu, aku punya seorang suami yang baik. Hidup kami bahagia dikelilingi tiga orang anak. Dua daripadanya sudah boleh bermain sendiri dan seorang lagi masih bayi. Hari itu, suami menyembelih kambing sebagai korban. Sedang aku memasak di dapur, anak sulungku berkata kepada adiknya.

“Adik, sukakah kamu kalau aku tunjukkan bagaimana caranya ayah menyembelih kambing?”
Adiknya menjawab, “Mahu, bagaimana?”


Lalu dia membaringkan adiknya dan disembelih leher adiknya itu. Setelah melihat darah yang berhamburan, anakku itu ketakutan lalu lari ke kawasan bukit. Suamiku yang bimbang terus pergi mencarinya. Beberapa hari berlalu, mereka masih tidak pulang. Aku terpaksa pula menyusul. Anakku yang masih bayi kutinggalkan di rumah sendirian.

Tiba di kawasan bukit, aku menemui suamiku yang sudah mati kehausan. Tidak lama kemudian aku temui cebisan baju anakku yang sudah dimakan serigala. Mereka telah mati. Aku pulang ke rumah dengan sedih. Sampai di rumah, aku melihat bayiku pula sudah ditimpa periuk berisi air panas. Habis melecur tubuhnya dan dia tidak lagi bernyawa. Sepeninggalanku tadi, bayi itu mungkin telah merangkak ke dapur dan ditimpa periuk itu.

Berita sedih ini kusampaikan kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di tempat lain. Kerana terlalu terkejut, dia jatuh pengsan dan akhirnya meninggal dunia. Kematian seorang demi seorang orang yang kusayangi berlaku sekelip mata. Kini tinggal aku sebatang kara.

Abul Hassan yang mendengar kisah itu menyimpan rasa kagum. Dugaan yang diberi kepada wanita itu sangat berat. Kalau tidak kuat dan tabah, mungkin seseorang boleh menjadi gila atau membunuh diri sendiri. Manakan tidak? Kematian ahli keluarga berlaku dalam tempoh yang terlalu singkat dan bersangkut paut antara satu sama lain.

Abul Hassan bertanya, "Alangkah besarnya musibah yang kau terpaksa terima. Bagaimanakah engkau bersabar dengan ujian ini?”

Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemui jalan yang berbeza di antara keduanya. Adapun sabar itu dengan memperbaiki yang lahir, ia adalah hal yang baik dan terpuji. Dan adapun mengeluh, maka kita tidak akan mendapat ganti melainkan sia-sia belaka.

Aku tidak akan mengeluh dengan apa yang telah berlaku. Aku redha kehilangan mereka kerana mungkin itulah yang terbaik dari Allah SWT.”
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SUATU PERJALANAN MAYA - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger