Home » » AKU ADALAH AKU, ENGKAU ADALAH ENGKAU!

AKU ADALAH AKU, ENGKAU ADALAH ENGKAU!

Written By amirulyaacob on Monday, June 25, 2012 | 10:54 PM

Kisah ini dipetik daripada karangan Utsman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Al-Khaubawiyi, seorang ulama yang terkenal ketika abad ke 13 Hijrah. Di dalam kitab itu menerangkan bahawa sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan akal. Selepas itu, Allah berfirman,

“Wahai akal, menghadaplah engkau kepadaKu.”

Maka akal pun datang menghadap Allah SWT dengan taat. Kemudian Allah memerintahkan,

“Wahai akal, berbaliklah engkau!” Lalu akal pun berbalik.

Kemudian Allah SWT berfirman lagi,

“Wahai akal, siapakah Aku?”

Lalu akal pun menjawab,

"Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang dhaif dan lemah.”

Melihat ketaatan akal, Allah berfirman,

“Wahai akal, tidak Aku ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau.”

Setelah itu, Allah SWT menciptakan pula nafsu lalu berfirman kepadanya,

“Wahai nafsu, menghadaplah kamu kepadaKu.”

Nafsu tidak menjawab sebaliknya hanya mendiamkan diri.

Kemudian Allah berfirman lagi,

“Siapakah engkau dan siapakah Aku?”

Lalu nafsu menjawab,

“Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau.”

Kerana derhaka, Allah SWT menyiksa nafsu itu di dalam neraka Juu’ selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan dari neraka, Allah berfirman semula,

“Wahai nafsu,siapakah engkau dan siapakah Aku?”

Akhirnya nafsu mengakui dan berkata,

“Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah Tuhanku.”

Kerana kedegilan dan bahaya sikap nafsu itu jugalah, Allah mewajibkan puasa agar nafsu dapat dikalahkan. Kita dituntut mengawal nafsu dan jangan biarkan nafsu itu mengawal diri kita.
Share this article :

+ comments + 2 comments

August 8, 2012 at 6:21 PM

boleh tau firma Allah tu dalam ayat and surah mane ye? ttg kisah akal dan nafsu tu.. jzkk..

August 11, 2012 at 3:24 PM

kisah yang disebutkan ada terdapat di dalam sebuah hadith. Hadits ini telah diriwayatkan oleh Daud Ibnu al Muhabbar dalam Kitab al-Aql seperti diisyaratkan oleh al-Sakhawi (Dalam al-Maqoshid al Hasanah hlm. 118 hadits no. 223)

Namun terdapat pencanggahan pendapat para ulama' hadith mengenai status kesahihan hadith tersebut. Ada yang menghukum hadith ini sebagai hadith maudhu', dan ada yang meletakkannya di tahap yang amat dhaif.

Walau bagaimanapun, cukuplah dengan kita mengambil iktibar daripada kisah tersebut dan meninggalkan perkara syubhah di belakang..

Wallahua'lam..

Post a Comment
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SUATU PERJALANAN MAYA - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger