Home » » KU BERIKAN MAHAR UNTUK BIDADARI SYURGA

KU BERIKAN MAHAR UNTUK BIDADARI SYURGA

Written By lurim on Sunday, April 15, 2012 | 5:18 PM


Sudah menjadi kebiasaan di kalangan masyarakat Arab, mereka akan melaungkan kata-kata semangat untuk mengajak pemuda-pemuda berjuang dan menyertai jihad. Pada satu ketika di Bashrah, berkumpullah orang-orang untuk mendengar senandung dari Abdul Wahid bin Zaid al-Bashri yang sedang berkhutbah. Kali ini bicaranya tentang bidadari. Bidadari itulah ganjaran buat penghuni syurga dan semestinya buat mereka yang mati dalam jihad. Senandung Abdul Wahid,

Gadis yang berjalan tenang dan berwibawa

Orang yang menyifatkan memperoleh apa yang diungkapkannya

Dia diciptakan dari segala sesuatu yang baik nan harum

Segala sifat jahat telah dijauhkan

Allah menghiasinya dengan wajah

Yang berhimpun padanya sifat-sifat kecantikan yang luar biasa

Matanya bercelak demikian menggoda

Pipinya mengeluarkan aroma kasturi

Lemah gemalai berjalan di atas jalannya

Seindah-indah yang dimiliki dan kegembiraan yang berbinar-binar

Apakah kau melihat peminangnya mendengarkannya

Ketika mengelilingkan hantaran dan bejana

Di taman yang elok kita dengar suaranya

Setiap kali angin menerpa tangan itu, bau harumnya menyebar

Dia memanggilnya dengan cinta yang jujur

Hatinya terisi dengannya hingga melimpah

Wahai kekasih aku menginginkan selainnya

Dengan cincin tunangan sebagai pembukanya

Janganlah kau seperti orang yang bersungguh-sungguh ke puncak hajatnya

Kemudian setelah itu ia meninggalkannya

Mendengar tentang keindahan bidadari seperti yang dibayangkan, orang semakin ramai mengerumuni Abdul Wahid. Sangat tertarik hati mereka, apatah lagi jika benar bidadari seperti yang digambarkan. Siapa yang tidak mahu? Tetapi dengan syarat mereka mesti sanggup mengorbankan nyawa ke jalan jihad.

Kebetulan, seorang ibu yang beriman ada di situ. Dialah Ummu Ibrahim. Katanya,

“Wahai Abu Ubaid, bukankah engkau tahu anakku Ibrahim. Para pemuka Bashrah meminangnya untuk puteri-puteri mereka, tetapi aku memukulnya di hadapan mereka. Demi Allah, gadis(bidadari) ini mengagumkanku dan aku meredhainya menjadi pengantin untuk puteraku. Ulangi lagi apa yang engkau sebutkan tentang kecantikannya.” Abdul Wahid menyambung,

Wajahnya mengeluarkan cahaya

Senda guraunya seharum wangian dari wangian nan murni

Jika menginjakkan sandalnya di atas pasir yang sangat gersang

Nescaya seluruh penjuru menjadi hijau, tanpa hujan

Tali yang mengikat pinggangnya

Seperti ranting pohon Raihan yang berdaun hijau

Orang menjadi semakin ramai. Ummu Ibrahim terus ke depan dan berkata,

“Demi Allah, apakah engkau sudi menikahkan puteraku dengan gadis tersebut saat ini juga? Ambillah maharnya dariku sebanyak 10,000 dinar. Bawalah puteraku keluar bersamamu menuju peperangan itu. Mudah-mudahan Allah mengurniakan syahadah (mati syahid) kepadanya. Sehingga dia akan memberi syafaat kepadaku dan ayahnya pada hari kiamat.”

 Saat itu, Abdul Wahid menjawab, “Jika engkau redha melakukannya, pasti engkau dan anakmu akan mendapat keuntungan yang besar.”

Dengan hati tidak berbelah bagi, Ummu Ibrahim memanggil puteranya. Bergegaslah Ibrahim ke depan menemui ibunya.

Dipandangnya wajah Ibrahim dan ibu itu bertanya, “ Wahai putera yang kukasihi, apakah engkau redha dengan bidadari ini sebagai isteri. Tapi dengan syarat, engkau mengorbankan dirimu di jalan Allah dan tidak kembali dalam dosa-dosa?”

Pemuda itu menjawab, “Ya, Demi Allah wahai ibu, aku sangat redha.”
Ummu Ibrahim tersenyum dan mengusap kepala anaknya. Dia menyambung, “Ya Allah, aku menjadikan-Mu sebagai saksi bahawa aku telah menikahkan anakku dengan gadis ini dengan pengorbanannya di jalan-Mu dan tidak kembali ke dalam dosa. Maka terimalah dariku, wahai sebaik-sebaik Penyayang.”

Kemudian ibu itu pergi dan datang semula dengan sejumlah wang di tangannya. “Wahai Abu Ubaid, ini adalah mahar gadis itu. Bersiaplah dengan mahar ini.”

Abdul Wahid pun menyiapkan segala kelengkapan perang dan para pejuangnya.

Ibu itu membelikan kuda dan senjata yang baik untuk puteranya, Ibrahim.

Tibalah saat perpisahan. Ibu itu menyerahkan kain kafan dan wangi-wangian kepada Ibrahim.

“Wahai anakku, jika engkau hendak bertemu dengan musuh, pakailah kain kafan ini dan gunakanlah wangi-wangian ini. Janganlah Allah melihatmu nanti dalam keadaan lemah di jalan-Nya,” ujar Ummu Ibrahim sambil memeluk puteranya erat. Itulah saat terakhir dia melihat anak kesayangan dan itulah detik terakhir mereka bersama. Diciumnya kening Ibrahim sambil berkata, “ Wahai anakku, Allah tidak akan mempertemukan kita kembali kecuali di hadapan-Nya pada hari kiamat.”

Tidak lama kemudian, berangkatlah pasukan Islam  ke medan perang bersama-sama Ibrahim.

Di perbatasan, saat trompet ditiup, perang pun bermula. Ibrahim berjuang di barisan hadapan. Musuh yang terkena pedangnya ramai gugur dan anak muda itu begitu gagah. Sehinggalah tenaganya hampir-hampir hilang, dia dikepung musuh yang ramai. Kemudian, dengan kuasa Allah SWT, Ibrahim terbunuh dan menemui syahid.

Selesai perang, tentera Islam pulang ke Bashrah. Mereka disambut sanak saudara dan masyarakat yang tinggal. Ummu Ibrahim turut serta dan terus mencari kelibat puteranya. Dicarinya ke sana ke mari, tetapi Ibrahim tidak kelihatan. Ditanya kepada Abdul Wahid, “Abu Ubaid, apakah hadiah dariku diterima atau sebaliknya?”

Abdul Wahid menjawab dengan hiba,  “Hadiahmu telah diterima. Sesungguhnya Ibrahim telah syahid dan sedang berada di tempat yang diredhai.”

Alangkah bersyukurnya Ummu Ibrahim. Terlaksana sudah impiannya untuk menghantar putera kesayangan ke syurga abadi dan membawa mahar untuk sang bidadari. Tidak ada keluh kesah dalam dirinya sekalipun anaknya telah mati dan tidak mungkin hidup kembali.

Malamnya, Ummu Ibrahim bermimpi melihat anaknya di sebuah taman yang indah. Di situ terbina sebuah kubah hijau dan singgahsana yang dibuat dari mutiara. Ibrahim memakai mahkota yang gemerlapan cahayanya. Hilang rasa rindu ibu itu melihat anak dikasihi di depan mata.

Dalam mimpi itu, Ibrahim berkata, “ Wahai ibu, bergembiralah. Mahar ibu telah diterima dan aku telah bersanding dengan seorang pengantin wanita, seorang bidadari syurga.”
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SUATU PERJALANAN MAYA - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger