Home » » CERDIK PANDAI YANG BODOH

CERDIK PANDAI YANG BODOH

Written By Mohd Amirul on Monday, January 23, 2012 | 11:30 PM


Aku pelik dengan sikap manusia. Di dalam kecerdikan dan kepandaian mereka pun ada kebodohannya.
 
Eh, bagaimana tu? Aku tak fahamlah. Engkau selalu cakap yang aneh-aneh. Apa maksudnya yang sebenar, biar senang aku yang memang bodoh ni faham.

Maksud aku kebodohannya tu tak sepatutnya ada. Bahkan sangat ketara pulak.

Eh.... Aku lagi tak faham.

Begini... selalunya manusia kagum dengan keindahan alam semulajadi yang diciptakan. Tapi malangnya Pencipta ciptaan itu sikit pun tak dikaguminya. Bukankah aneh... hasil ciptaan sangat dikagumi, tapi Penciptanya langsung tak diambil peduli.

Agaknya sebab manusia hanya nampak yang lahir saja .

Seumpama manusia yang kagum dengan kereta, tapi tak mengkagumi perekanya, maka begitulah kebanyakan manusia ini. Mereka terpesona dan mabuk dengan ciptaan Tuhan, tapi tak pula terpesona dan mabuk dengan Tuhan.

Kalau semua orang mabuk dengan Tuhan, nanti semua orang tak pergi kerja. Asyik dengan tasbih dan sejadah sahaja.

Tidak. Terbukti, orang yang mabuk dengan Tuhanlah yang berjaya mentadbir dunia,seperti zaman Khalifah Islam yang empat,Islam mengembangkan sayapnya hingga berjaya menakluki tiga suku dunia.Yang aku bertambahhairan, pakar-pakar ciptaan Tuhan dianggap ilmuan. 
Pakar-pakar ciptaan Tuhan?

Mereka yang pakar tentang batu, laut,haiwan manusia dan fisiologinya dan entah apa-apa lagi.Bukankah apa yang mereka kaji itu semunya ciptaan Tuhan? Lalu setelah mendapat ilmu-ilmunya maka merekapun diberi ijazah, degri serta berbagai-bagai gelaran. Bahkan di kagumi dan dihormati. Padahal mereka inilah golongan yang jahil tentang Tuhan dan ilmu ketuhanan.
 
Mereka belum mendapat hidayah .
 
Mereka inilah cerdik pandai yang bodoh. Cerdik yang tidak memberi makna apa-apa. Kerana cerdiknya pada perkara yang tak utama, tapi bodohnya pada perkara yang utama.
 
Jadi sebenarnya apa salah mereka?
 
Mereka tak salah. Kerana mereka sebenarnya tidak diberi hidayah dan taufik. Tapi kita yang memberi pengiktirafan kepada mereka sehingga mengkagumi kepintaran dan kecerdikan mereka itulah yang salah. Mereka bukanlah manusia yang pandai luar biasa, tapi mereka sama sahaja seperti manusia lain yang tidak ada apa-apa istimewanya. Sebabnya, apalah yang hendak dikagumi perkara yang dapat disentuh dan dirasa (hasil ciptaan) tapi jahil terhadap pekara yang tak dapat disentuh dan dirasa iaitu Tuhan Yang Maha Esa. Tapi kalau kedua-duanya dikagumi hingga timbul rasa Hebatnya Kekuasaan Tuhan, rasa malu dengan Tuhan,rasa hinanya diri... waktu itu, barulah mereka benar-benar menjadi orang yang cerdiknya luar biasa. Itulah pengiktirafan sebenarnya di dalam Islam.
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SUATU PERJALANAN MAYA - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger