Home » » BAYI KECIL ITU BERKATA-KATA

BAYI KECIL ITU BERKATA-KATA

Written By Mohd Amirul on Sunday, January 22, 2012 | 10:11 AM

Hari itu, seperti kebiasaan Mashitah menjalankan rutinnya. Rambut anak gadis Firaun disisir rapi. Perlahan-lahan dan lemah lembut perlakuannya selayak seorang penyisir rambut istana. Sudah bertahun-tahun Mashitah bekerja di istana Firaun. Cuma bezanya kini, hati Mashitah sudah diisi cahaya. Sinar iman dan hidayah sudah menyelubungi jiwanya. Kudratnya saja yang bekerja di istana Firaun, tetapi hati dan akidahnya terikat dengan ajaran Musa as.

“Allah!” kalimah itu terkeluar dari mulut Mashitah sebaik saja sikat yang dipegang terjatuh. Anak gadis Firaun turut mendengar kalimah itu. Serasa pernah didengar tetapi dia tidak ingat di mana. Mashitah lantas menekup mulutnya. Hatinya berdebar tidak keruan. Bagaimana dia boleh terlepas cakap. Selama ini rahsia dia memeluk Islam dipendam sebaik mungkin. Semua tahu, Firaun memang akan menzalimi dan menjatuhkan hukuman kepada sesiapa yang menerima ajaran Musa ketika itu.

“Mashitah, boleh kau ulang semula kalimah tadi?” Puteri Firaun meminta kepastian.

“Tiada apa-apa tuan puteri,” Mashitah menjawab ringkas. Segera disisirnya rambut puteri itu. Selesai saja tugasnya, Mashitah terus bergegas pergi. Langkahnya diekori dengan pandangan curiga puteri Firaun.

“Nantilah, akanku laporkan pada ayahanda Firaun,” desis puteri itu.

Sememangnya tidak lama untuk menanti. Esoknya, berita pengislaman Mashitah sudah sampai ke telinga Firaun. Kemarahan Firaun kali ini benar-benar tercabar. Masakan dia begitu cuai sehingga pembantu istananya sendiri tega belot kepadanya yang mengaku sebagai tuhan.

Agenda jahat Firaun terus berkuasa. Dikerahnya pengawal memasak air panas di dalam sebuah kawah besar. Jika benar Mashitah mengingkarinya, hukuman berat pasti menantinya.

Lantas Mashitah dan keluarganya ditangkap. Suami dan dua orang anaknya termasuk seorang yang masih bayi dijadikan tawanan. Firaun bertanya dengan bongkak.

“Mashitah, siapakah tuhanmu?”


Mashitah menjawab “Tuhanku adalah Allah SWT”. Sejurus itu, pengawal menolak suaminya ke dalam air panas. Tersentap hati Mashitah melihat suaminya yang meronta di rebus hidup-hidup. Firaun bertanya lagi soalan yang sama namun Mashitah masih memberi jawapan yang sama. Kali ini, anaknya yang sulung pula ditolak ke dalam kawah.  Tersayat hatinya melihat darah daging sendiri lebur di dalam air menggelegak. Kali ketiga, Firaun bertanya lagi soalan yang sama. Pengawal pula sudah siap mengangkat bayinya yang masih merah itu untuk dicampak ke dalam kawah. Kala itu, naluri keibuan Mashitah benar-benar teruji. Tidak sampai hatinya mengenang anak kecil itu menanggung penderitaan direbus hidup-hidup. Dengan air mata yang berlinang, hati Mashitah mula berbelah bahagi. “Tidak mungkin aku mengaku Firaun sebagai Tuhan, dan bagaimana pula aku tega membiarkan tubuh bayiku dimamah air panas, Ya Allah, kuatkan imanku,” Mashitah merintih sedih.Di saat-saat getir itu, Allah menunjukkan kebesarannya. Bayi kecil Mashitah pun berkata-kata. “Ibu, usah bimbang, usah takut, kita berada di jalan benar. Syurga sedang menanti kita.” Suara bayi kecil itu meruntun hati Mashitah. Demi Allah, imannya kian bertambah tatkala melihat kebesaran Tuhan. Mashitah merebut bayi kecil itu dari tangan pengawal. Lantas dia terjun bersama bayinya ke dalam air menggelegak. Hanya Allah mengetahui, betapa besar pengorbanan Mashitah. Demi mempertahankan iman, bukan saja tubuhnya, malahan orang-orang kesayangannya turut terkorban. Syahidlah keluarga Mashitah dan terbukalah pintu syurga buat mereka. Diriwayatkan juga dalam perjalanan Israk Mikraj, Rasulullah tercium bau yang sangat harum. Tidak pernah tercium bau semerbak itu dalam hidupnya.

“Bau apakah ini?” tanya baginda.

“Inilah bau dari kubur Mashitah, salah seorang penghuni syurga yang tinggi darjatnya,” jelas Malaikat Jibril.
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SUATU PERJALANAN MAYA - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger