Home » , , » SAINS DALAM AL-QURAN

SAINS DALAM AL-QURAN

Written By lurim on Friday, April 1, 2011 | 2:57 PM

 Pertembungan Dua Laut

"Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu, antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan. Dari keduanya keluar mutiara dan marjan." (Ar-Rahman : 19-22)


Al-Quran tidak meliputi bidang sains? Teori Big Bang yang dikemukakan Hubble bahawa alam semesta ini terjadi berupa gumpalan kemudian meledak sehingga terjadi jutaan galaksi.

Teori tersebut dikemukakan Hubble pada tahun 1927, dan di dalam al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad s.a.w pada sekitar tahun 600 Masihi lalu telah dinyatakan dalam surah al-Anbiya, ayat 30 yang bermaksud: 

“Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahawasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya (dengan kekuatan Kami).“(Al-Anbiya: 30)
Ternyata al-Quran tidak dapat disanggah lagi apabila Allah s.w.t berfrman yang bermaksud:  

“Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga  beriman? Dan, matahari bergerak pada garis edarnya. Demikian ketetapan Tuhan Yang Maha Kuasa dan Mengetahui.” (Yaasin: 38).

Bukankah ilmu pengetahuan moden baru menemukan bahawa matahari sebagai pusat edar seperti yang baru dikemukakan Copernicus pada sekitar abad ke-15.

Tanda yang tersendiri yang menunjukkan kekuasaan Allah s.w.t  dalam ayat tersebut adalah perjalanan matahari pada orbitnya sehingga ke penghujung pusingannya. Pusingan tersebut adalah satu ketentuan dan ketetapan daripada Allah yang Maha Kuasa lagi Maha Menguasai setiap sesuatu.

Terdapat dua pendapat ulama tafsir yang mentafsirkan maksud orbit, iaitu suatu tempat yang berada di bawah Arasy yang hampir dengan bumi pada satu arah di mana kedudukan matahari dan sekalian makhluk masih tetap berada di bawah Arasy.

Kedua, tahap akhir perjalanannya, iaitu hari kiamat. Ini telah dibuktikan oleh ahli astronomi bahawa terdapat pertambahan putaran matahari secara jelas di tengah-tengah bintang disebabkan pusingan bumi di sekeliling matahari setahun sekali.

Bagi matahari, terdapat dua pergerakan yang lain, iaitu pusingan di atas paksi dan pusingan beserta dengan pengiringan planet-planet yang bergerak di sekitar sistem solar dan galaksi dengan kecepatan yang amat tinggi.

‘Mustaqir’ pada pandangan ulama yang pertama adalah merupakan paksi yang tetap, manakala ulama kedua berpendapat ia merupakan pergerakan sistem solar bersama-sama kumpulan planetnya. (Rujuk Tafsir al-Munir, jld. 23, hlm. 15-17)

Kemudian hal tersebut diakui oleh Albert Einstein untuk menggugurkan teori yang dikemukakan Plato (teori bumi sebagai pusat edar). Dan bukankah setiap benda bergerak menurut garis edarnya, seperti halnya malaikat yang mengelilingi arasy Allah s.w.t, elektron mengelilingi inti atom, dan manusia bertawaf mengelilingi Kaabah?

Seperti yang diketahui, arah kiblat menggunakan posisi matahari yang beristiwa (transit) di atas (zenith) Kaabah atau Masjidil Haram. Fenomena ini berlaku apabila matahari dalam terbit dan terbenamnya dalam sehari, mengalami tengah hari (disebut istiwa/transit) tepat atau hampir tepat di titik zenith (dengan kata lain, berada betul-betul di atas Masjidil Haram atau Kaabah). Peristiwa ini hanya berlaku dua kali setahun, iaitu pada 28 Mei, dan 16 Julai setiap tahun. Sekalipun terdapat pandangan mengenai tahun lompat dan sebagainya, sebagai suatu kaedah rujukan bayang, selisih yang wujud adalah kecil, justeru nilai atau tarikh di atas boleh digunakan setiap tahun.

Semasa peristiwa ini berlaku, matahari seolah-olah menjadi puncak tiang yang didirikan di atas Kaabah, yang mana ianya boleh disaksikan dari setiap pelosok bumi yang masih mengalami siang ketika itu (dengan kata lain, masih nampak matahari). Ini membolehkan matahari ketika itu, menjadi petunjuk di mana arah Kaabah dengan tepat.

Oleh sebab kaedah hitungan falak boleh digunakan untuk menghitung bila waktunya peristiwa ini berlaku di Kaabah, umat Islam di negara lain hanya perlu merujuk kepada perbezaan waktu sahaja. Malaysia berbeza lima jam dengan Mekah, justeru tengah hari di Mekah adalah bersamaan jam 5.16 petang dan 5.28 petang 16 Julai di Malaysia.

Maka pada waktu yang berkenaan, rujuk bayang objek tegak seperti tiang, dinding dan sebagainya, kemudian berdirilah di hujung bayang tersebut menghadap objek berkenaan (bersamaan menghadap ke arah matahari), dan anda menghadap arah kiblat.

Kita semua tentu ingat akan sebuah dokumentari (Discovery) di salah sebuah stesen televisyen swasta yang mengisahkan tentang kehidupan laut. Mr. Costeau dalam penjelajahan di lautan, menemukan fenomena yang sangat ganjil, iaitu adanya air tawar di tengah-tengah lautan yang tidak bercampur dengan air laut yang masin seolah-olah ada dinding yang membatasinya.

Sebagai penjelajah laut, Costeau sangat terkejut. Tetapi bagi umat Islam yang mengetahui, penemuan ini tidak begitu mengejutkan. Di dalam al-Quran, surah al-Furqan ayat 53, dengan sangat terang menjelaskan hal itu. Firman Allah yang bermaksud: “Dan, Dialah yang menciptakan dua laut mengalir (berdampingan) yang ini tawar lagi segar dan yang lainnya masin lagi pahit. Dan Dia jadikan antara kedua-duanya dinding dan batas yang menghalanginya.”

Al-Quran juga telah membuktikan kebenaran, iaitu kata “yaum” yang bererti “bulan” hanya terdapat 12 kali. Kata “panas” dan “dingin/sejuk”, masing-masing diulangi sebanyak empat kali, sementara dunia dan akhirat, hidup dan mati, syaitan dan malaikat, dan masih banyak lainnya, semuanya seimbang dalam jumlah yang serasi dengan tujuannya dan indah kedengaran.

Ditemukan tiga bukti kebenarannya. Pertama, keindahan, keserasian dan keseimbangan kata-katanya. Kata yaum yang berarti “hari”, dalam bentuk tunggalnya terulang sebanyak 365 kali ( ini sama dengan satu tahun), dalam bentuk jamak diulangi sebanyak 30 kali (ini sama dengan satu bulan).

Firman Allah s.w.t yang bermaksud: 

“Sesungguhnya bilangan bulan-bulan pada sisi (hukum) Allah s.w.t  ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) dalam kitab Allah s.w.t semasa Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan yang dihormati. (Ketetapan) yang demikian itu ialah agama yang betul lurus, maka janganlah kamu menganiayai diri kamu dalam bulan-bulan yang dihormati itu (dengan melanggar larangan-Nya); dan perangilah kaum kafir musyrik seluruhnya sebagaimana mereka memerangi kamu seluruhnya; dan ketahuilah sesungguhnya Allah beserta orang yang bertakwa.” (at-Taubah: 36)

Ulil Albab adalah gulungan yang diistimewakan dan yang disebut Allah di dalam al-Quran. Sebanyak 16 kali disebut di dalam al-Quran. Ulil Albab menggunakan kurniaan akal untuk merenung setiap kejadian di alam semesta yang maha luas ini. Allah berfirman yang bermaksud: 

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi Ulil Albab (orang yang berakal)”. (Ali-Imran: 190)

Al-Quran menjelaskan bahawa alam dan segala kandungannya adalah dicipta Maha Pencipta, Allah s.w.t. Dia telah memerintahkan kepada orang yang dikurniakan akal fikiran itu agar mengamati kejadian di alam cakerawala ini.  Oleh kerana itu, manusia perlu mengkaji mengenai rahsia-rahsia alam yang masih tidak diketahui.

Allah s.w.t bukan sahaja Pencipta Alam tetapi juga memelihara, mengawal dan mengurus segala juzuk alam daripada sekecil-kecil hingga yang sebesarnya. Semuanya tunduk kepada hukum dan peraturan yang telah ditetapkan.

Lihat bagaimana Allah memelihara perjalanan matahari yang bersaiz 99.9% daripada saiz objek-objek sistem suria, mengharungi alam cakerawala di orbitnya sejak dari mula ia diciptakan hingga ke hari ini dan akan datang.

Allah juga yang mengawal dan mengurus tentang proses penghasilan tenaga matahari melalui proses tindak balas nuklear setiap saat sebanyak 4 x 1026 Joule sesaat menyamai 100 bilion 1 megaton bom nuklear. Tenaga yang hebat ini dibebaskan setiap saat sejak dari zaman dahulu hingga kini dan akan datang.

Bagaimana pula kehebatan Pencipta yang mengatur perjalanan siang dan malam. Bagaimana bahagian malam akan menutup bahagian siang bumi dengan kelajuan 1700 km sejam (470 meter sesaat) dalam tempoh 24 jam.

Setiap bahagian bumi mendapati siang dan malam mengikut kadarnya yang tertentu. Bagaimana teliti dan hebat, Bumi yang besar dengan diameter 12,756 km beredar laju dengan kelajuan 30 km sesaat mengelilingi matahari sejauh 960,000,000 km dalam masa 365.25 hari. Begitu juga bulan bagaimana teratur dan telitinya ia beredar mengelilingi bumi dengan kelajuan 61.8 km sejam tanpa terlewat atau tercepat daripada masa yang ditetapkan.

Sudah tentunya al-Quran dan sains saling berkait rapat. Jika difikir dan direnung dengan akal yang waras sudah tentu keadaan sebegitu berlaku melalui satu perancangan dan pentadbiran yang teliti dan tidak mungkin hal tersebut berlaku dengan sendirinya.

Imam Al-Ghazali menyatakan, “Sungguh, jalan untuk mengenal Allah (ma’rifatullah) dan mengagungkan-Nya itu adalah dengan cara memikirkan setiap mahluk-Nya, merenungkan keajaiban-keajaiban dan memahamkan hikmah-hikmah yang terkandung dalam segenap ciptaan-Nya.”

Kita dapat perhatikan manusia diciptakan Allah s.w.t berpasangan lelaki dan perempuan, ada jantan dan betina, siang dan malam. Pasangan itu saling melengkapi untuk keharmonian. Ada lagi yang sangat mengejutkan ilmuwan fizik, seperti berpasangannya elektron dan positron, proton dan antiproton, neutron dan antineutron.

Adanya penemuan baru kembar Galaksi Bima Sakti yang ditemukan menerusi teropong raksasa Hubble, dapat menjadi renungan kita bersama. Kembaran Galaksi Bima Sakti dapat menjadi pasangan Galaksi Bima Sakti yang kita huni sekarang, untuk keharmonian alam semesta ini.

Sesungguhnya sains sejak lama berada dalam ‘genggaman’ al-Quran.

Sumber : ummatanwasatan.net
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SUATU PERJALANAN MAYA - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger